vape

Kesehatan

Pengguna Vape Naik 10kali Lipat, Ini Bahayanya.

JAKARTA – Data Global Survei Tembakau Dewasa (GATS) 2021 Dirilis oleh Kementerian Kesehatan Indonesia menunjukkan 10 kali lipat peningkatan pengguna e -cigarette di Indonesia. Pada 2011 menemukan 0,3 persen dan meningkat menjadi 3 persen pada tahun 2021.
Direktur Jenderal Kesehatan Masyarakat Republik Indonesia Kementerian Kesehatan Dr. Maria Endang Sumii menyatakan bahaya rokok listrik sama dengan rokok konvensional. Dia menambahkan, rokok listrik mengandung cairan berbahaya yang tidak memiliki standar standar, ini tidak menyebabkan batas yang aman selama merokok listrik.

“Rokok listrik sama berbahayanya dengan rokok biasa, terutama jika mereka memiliki bahan cair, yang bukan standar yang aman. (3/6/2022).

“Bahaya yang sama adalah karena ada konten tembakau yang dapat menyebabkan kecanduan, belum lagi rasa cairan yang dapat memiliki konten berbahaya,” lanjutnya.

Sementara itu, ketua Yayasan Konsumen Indonesia, Tulus Abadi, juga menyatakan bahwa rokok listrik bukan solusi untuk mengurangi rokok konvensional.

“Rokok listrik bukanlah solusi. Tapi justru jembatan perokok konvensional. Faktanya, itu menjadi perokok listrik dan konvensional kemudian,” katanya pada konferensi pers virtual, Jumat (3/6).

Ketua kelompok kerja untuk rokok untuk Asosiasi Dokter Paru -paru Indonesia (PDPI) Dr. Feni Fitriani Taufik juga menyatakan bahwa baik rokok listrik dan rokok konvensional dapat menyebabkan bahaya bagi tubuh karena nikotin yang membuat kecanduan atau kecanduan.

“Survei dari Friendship Hospital, 76 persen pengguna rokok elektronik juga mengalami kecanduan. Itu wajar karena masih ada nikotin,” Dr. Feni menjelaskan dalam webinar online hari tanpa tembakau dengan PDPI, Senin (5/30).

Kesehatan

Fakta Rokok Vs Vape

JAKARTA – Baru -baru ini, rokok vape atau listrik mulai populer di kalangan remaja. Tidak sedikit yang menganggap Vape lebih ‘sehat’ daripada rokok konvensional karena kandungan nikotin yang rendah.
Asumsi itu ditolak oleh Wakil Menteri Kesehatan Republik Indonesia Dr. Dante Sakssono Harbuwono. Dia menekankan bahwa rokok listrik sama berbahayanya dengan rokok konvensional. Konten yang terkandung dalam rokok listrik termasuk nikotin, bahan kimia, dan rasa/rasa yang beracun/beracun.

“Merokok listrik sama dengan bahaya merokok konvensional. Tidak ada perbedaan antara risiko merokok konvensional dan listrik, keduanya sama dengan bahaya yang sekarang dalam hal sosial ekonomi atau untuk masa depan masalah penyakit yang mungkin timbul dari listrik dari listrik kegiatan merokok, “jelas Wakil Menteri Pers, Rabu (1/6/2022).

Dari hasil survei Global Adult Tobacco Survey (GATS) pada tahun 2021 menunjukkan prevalensi perokok listrik naik dari 0,3 persen (2011) menjadi 3 persen (2021). Kemudian, prevalensi perokok remaja berusia 13-15 tahun juga meningkat sebesar 19,2 persen.

Jika dikonsumsi untuk waktu yang lama, zat -zat ini dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius di masa depan seperti penyakit kardiovaskular, kanker, paru -paru, tuberkulosis, dan penyakit lainnya.